Asnawi Dipastikan Akan Absen Lawan Thailand, Bagaimana Strategi Shin Tae-Yong Selanjutnya?

Bolamakanbola.com- Timnas Indonesia dipastikan kehilangan Asnawi Mangkualam Bahar pada laga kontra Thailand di semifinal SEA Games 2021, Kamis 19 Mei 2022. Absennya Asnawi tentu saja mengurangi kekuatan Indonesia di sektor pertahanan.

Menghadapi Thailand, Fachruddin Aryanto dkk dituntut melakukan pembenahan besar-besaran. Pertahanan Timnas Indonesia yang telah kebobolan lima gol akan menghadapi ancaman serius dari tim Gajah Putih.

Apalagi Thailand merupakan semifinalis SEA Games 2021 paling produktif. Patrik Gustavsson dkk telah mengemas 12 gol dalam empat pertandingan atau bila diambil rata-rata mereka mampu menciptakan dua gol di setiap pertandingan.

Makin berat, Indonesia dipastikan tampil tanpa Asnawi Mangkualam Bahar. Pemain Ansan Greeners itu terpaksa absen lantaran mengantongi dua kartu kuning di babak grup.

Baca Juga:  Rekap Pertandingan Malaysia U-23 vs Indonesia U-23 : Skor 1-1 (Pen 3-4)

Indonesia mungkin harus realistis di pertandingan ini. Bermain terbuka menghadapi Thailand bisa menjadi bumerang bagi pertahanan mereka. Bermain bertahan bukan sesuatu yang diharamkan dalam pertandingan sepakbola.

Menerapkan strategi defensif sejatinya pernah dilakukan Indonesia pada Piala AFF 2020 lalu. Menghadapi Vietnam yang tengah ganas-ganasnya, STY memamerkan catenaccio yang rapi dengan skema lima bek.

Kesuksesan ini bisa direplika Indonesia dalam pertandingan nanti. Tetapi tentu, mereka wajib mencetak gol dalam situasi serangan balik jika tak ingin adu nasib di dalam drama adu penalti.

Baca Juga:  Kembali Gabung Bersama TImnas Indonesia, Elkan Baggot Mengaku Sangat Senang

ika tak ingin bermain terlalu ke dalam, Indonesia bisa mencoba strategi lain di pertandingan nanti. Salah satunya, dengan menempatkan banyak gelandang bertipe petarung untuk menahan kreativitas Thailand.

Alfeandra Dewangga bisa digeser ke tengah untuk memberikan tambahan tenaga di ruang mesin permainan. Menilik dari perhelatan Piala AFF 2020 lalu, pemain PSIS Semarang ini terbilang piawai dalam memainkan peran ini.

Untuk melengkapinya, Indonesia bisa menerapkan strategi false nine. Egy Maulana Vikri maupun Witan Sulamean bisa bergantian mengisi pos nomor sembilan saat serangan dibangun.

Baca Juga:  Ricky Kambuaya Kembali On Fire, Netizen Serukan Segera Untuk Main Di Luar Negeri

Salah satu kelemahan Indonesia di turnamen kali ini adalah lemahnya sektor bek sayap. Itu sebabnya, STY sempat mengutak-atik pemain yang berada di sisi ini demi mendapatkan keseimbangan yang pas.

Tetapi dengan absennya Asnawi, Indonesia perlu menemukan formula yang pas untuk mendapatkan stabilitas permainan. Opsi tiga bek layak diapungkan mengingat Indonesia memiliki stok pemain yang mumpuni di sektor bek tengah.

Namun yang menjadi masalah, apakah para pemain sudah siap dengan skema tiga bek dengan waktu persiapan yang tak banyak? Jika tak cermat, opsi ini justru akan menjadi blunder yang seharusnya bisa dihindari.

Komentari

Check Also

Jim Croque Kaget dengan Metode Latihan Shin Tae-yong di Timnas Indonesia U-19

Bolamakanbola.com – Pemain blasteran yang ikut pemusatan latihan bersama Timnas Indonesia U-19, Jim Croque, kaget …

5 Pemain Timnas Indonesia dengan Nilai Pasar Termahal: Ada yang Tembus Rp7 Miliar

bolamakanbola.com – Nilai pasar menjadi acuan dari kualitas seorang pemain sepak bola. Tak terkecuali dengan …

AMTV Live
AM Radio
Aulanews
Majalah Aula
E-Harian